[ potret wanita agung nombor satu dalam hidup aku dan adik - adik, Ummi. ]
 aku cuma perlukan bahu. buat aku tumpang menopang kepala.
aku cuma mahukan bahu dari tubuh wanita agung ini terutamanya saat ini. yang lain-lain waktu, aku sudah biasa lentokkan kepala pada bahu aku sendiri.
aku cuma perlukan dua tiga kali usapan di kepala. untuk terus rasa disayangi. untuk terus rasa dimanjai.
aku cuma perlukan suara halus dia. memanggil namaku dengan lembut dari ruang dapur. utamanya bila sup ketam kegemaran aku sudah siap dari air tangannya.
aku cuma perlukan kata-kata dia. yang tidak pernah menghentikan jantung aku, meski aku sudah separuh hampir lelah.
aku sangat harapkan dia kembali sihat seperti sediakala. harapkan sakitnya cuma seketika, langsung tidak melarat.
agar senyum dan anak mata bersinar miliknya boleh aku tatap. tiap kali aku pulang dari bertugas. tiap kali dia menanti aku suatu sudut di laman rumah.
aku cuma mahukan ini. cuma yang mampu aku buat tika ini. mengirim doa buat Yang Maha Esa. biar perit itu aku saja yang rasa, dan teruskan saja bahagia buat dia.
kerana dia adalah molekul kovalen dan separuh dari nyawa aku. tidak mampu diurai. tidak langsung longgar. betapa aku harapkan ini baik-baik belaka.
beberapa hari lagi, aku harus berangkat ke selatan tanah air. melapor diri atas tuntutan tugas. yang pasti, aku bakal pergi dengan hati yang separuh. separuh lagi aku tinggalkan untuk dia. biar merasa dekat amat, walau nyata jarak bakal memisah.
aku cuma letakkan wanita agung ini dalam jagaan Tuhan. aku titipkan jiwanya pada Yang Kuasa. moga Tuhan terus pelihara dia, rahmati dia, berkati dia dan lindungi dia dari segala yang bukan - bukan.
yang selebihnya, aku serah sepenuhnya pada qada dan qadar. berserta bingkisan doa yang tidak akan sekali pun tertinggal.
kerana aku percaya. doa adalah bahasa cinta dan harapan yang paling cepat sampai ke hati. tanpa perlu didengar dan dibaca. dan doa juga adalah penghubung kasih yang rentan dan kuat.
untuk wanita agung nombor satu dalam hidupku ; ” aku akan terus mengikuti jejak cinta dan kasih tulusmu. seperti dedaunan maple yang mesra dan tidak jenuh ditiup bayu dunia!. “
nota kecil : terima kasih untuk segenap luhur pengorbananmu yang tiada banding tara. moga Ummi akan segera sembuh dan kembali sihat sepenuhnya. kerna semangat serta kekuatan along dan adik - adik ada pada genggaman Ummi. sungguh, kami benar - benar rindukan Ummi…

[ potret wanita agung nombor satu dalam hidup aku dan adik - adik, Ummi. ]


aku cuma perlukan bahu. buat aku tumpang menopang kepala.

aku cuma mahukan bahu dari tubuh wanita agung ini terutamanya saat ini. yang lain-lain waktu, aku sudah biasa lentokkan kepala pada bahu aku sendiri.

aku cuma perlukan dua tiga kali usapan di kepala. untuk terus rasa disayangi. untuk terus rasa dimanjai.

aku cuma perlukan suara halus dia. memanggil namaku dengan lembut dari ruang dapur. utamanya bila sup ketam kegemaran aku sudah siap dari air tangannya.

aku cuma perlukan kata-kata dia. yang tidak pernah menghentikan jantung aku, meski aku sudah separuh hampir lelah.

aku sangat harapkan dia kembali sihat seperti sediakala. harapkan sakitnya cuma seketika, langsung tidak melarat.

agar senyum dan anak mata bersinar miliknya boleh aku tatap. tiap kali aku pulang dari bertugas. tiap kali dia menanti aku suatu sudut di laman rumah.

aku cuma mahukan ini. cuma yang mampu aku buat tika ini. mengirim doa buat Yang Maha Esa. biar perit itu aku saja yang rasa, dan teruskan saja bahagia buat dia.

kerana dia adalah molekul kovalen dan separuh dari nyawa aku. tidak mampu diurai. tidak langsung longgar. betapa aku harapkan ini baik-baik belaka.

beberapa hari lagi, aku harus berangkat ke selatan tanah air. melapor diri atas tuntutan tugas. yang pasti, aku bakal pergi dengan hati yang separuh. separuh lagi aku tinggalkan untuk dia. biar merasa dekat amat, walau nyata jarak bakal memisah.

aku cuma letakkan wanita agung ini dalam jagaan Tuhan. aku titipkan jiwanya pada Yang Kuasa. moga Tuhan terus pelihara dia, rahmati dia, berkati dia dan lindungi dia dari segala yang bukan - bukan.

yang selebihnya, aku serah sepenuhnya pada qada dan qadar. berserta bingkisan doa yang tidak akan sekali pun tertinggal.

kerana aku percaya. doa adalah bahasa cinta dan harapan yang paling cepat sampai ke hati. tanpa perlu didengar dan dibaca. dan doa juga adalah penghubung kasih yang rentan dan kuat.

untuk wanita agung nombor satu dalam hidupku ;

” aku akan terus mengikuti jejak cinta dan kasih tulusmu. seperti dedaunan maple yang mesra dan tidak jenuh ditiup bayu dunia!. “

nota kecil : terima kasih untuk segenap luhur pengorbananmu yang tiada banding tara. moga Ummi akan segera sembuh dan kembali sihat sepenuhnya. kerna semangat serta kekuatan along dan adik - adik ada pada genggaman Ummi. sungguh, kami benar - benar rindukan Ummi…

  1. cahayamardhatillah reblogged this from hafis88
  2. nurulainabkarim reblogged this from hafis88
  3. my-little-fragile-heart reblogged this from cengkih and added:
    miss u too so much mama. Allah.. :’(
  4. feeqah87 reblogged this from cengkih
  5. the-hidden-star reblogged this from cengkih and added:
    Ummi… Benar, kekuatan dan semangat kami ada pada seorang ibu…Allah, sembuhkan ummi… Berikan yang terbaik untuk dia…
  6. mizahalasri reblogged this from cengkih
  7. senyumsiindah reblogged this from cengkih
  8. cengkih reblogged this from hafis88 and added:
    Moga doa yang dikirim buat ummi menjadi pengikat kasih yang abadi. Tak mungkin dapat dicari ganti walau dicari ke...
  9. hafis88 posted this